MAKALAH. BISNIS PEMERINTAH DAN REGULASI. PENDAHULUAN. S

Added on - 22 Mar 2021

  • 35

    Pages

  • 8782

    Words

  • 17

    Views

  • 0

    Downloads

Trusted by +2 million users,
assist thousands of students everyday
Showing pages 1 to 8 of 35 pages
MAKALAHBISNIS PEMERINTAH DAN REGULASIPENDAHULUANSejarah Singkat Peran PemerintahPada masa-masa awal Amerika Serikat, pemerintah mendukung bisnis denganmelindungi industri pemula.Tahun 1800-an,pemerintah memberikan hibah tanah yangbesar sebagai insentif untuk membangun bisnis swasta rel kereta api.Beberapa jalurkereta api telah tumbuh besar dan kuat melalui merger, dan orang mulaimenggunakannya karena layanannya lebih cepat, lebih murah, dan lebih efisien.Hal inimengakibatkan penurunan penggunaan moda transportasi alternatif, sepertijalan raya,sungai, dan kanal.Banyak rel kereta api mulai menyalahgunakan posisi favorit mereka.Misalnya, rel kereta api yang memonopoli layanan ke kota tertentu mungkinmengenakan tarif tinggi yang tidak adil untuk layanan tersebut.Kereta api kompetitifterkadang disepakatidi antara mereka sendiri untuk mengenakan tarif yang tinggi tetapisebanding.Tarif yang lebih tinggi dibebankanuntuk pengangkutan yang lebih pendek,dan preferensi ditunjukkan kepada pengirim besar daripada pengirim yang lebih kecil.Kritik publik terhadap apa yang dianggap sebagai praktik yang melecehkan mengarahke bagian tersebutdari Interstate Commerce Act of 1887, yang dimaksudkan untukmencegah diskriminasi dan penyalahgunaan oleh perusahaan kereta api. Tindakan inimenandai awal dariperaturan pemerintah federal yang ekstensif tentang perdaganganantarnegara bagian. Tindakan itu dibuatKomisi Perdagangan Antar Negara Bagian,yang menjadi peraturan federal pertamaagensi dan model untuk agensi masa depan.Banyak perusahaan manufaktur besar dan perusahaan pertambangan jugamulai menyalahgunakan konsumen selama akhir tahun 1800-an. Tindakan khastermasuk penghapusan persaingandan pembebanan harga yang terlalu tinggi. Selamaperiode ini, beberapa perusahaan besarmembentuk organisasi yang dikenal sebagaitrust. Perwalian adalah organisasi yang membawa semuaatau sebagian besar pesaing
di bawah kendali bersama yang kemudian mengizinkan mereka untuk menghilangkansebagian besar pesaing yang tersisa dengan pemotongan harga, tindakan yangmemaksa sisanya.pesaing keluar dari bisnis. Kemudian, trust akan membatasiproduksi dan peningkatanharga. Sebagai tanggapan, Kongres mengesahkan Undang-Undang Antitrust Sherman pada tahun 1890, yangmenjadi yang pertama dariserangkaian tindakan yang dimaksudkan untuk mengendalikan monopoli di berbagainegaraindustri. The Sherman Act melarang kontrak, kombinasi, atau konspirasi apapun dipengekangan perdagangan, dan juga melarang monopoli pasar manapun.Dalamawal 1900-an, pemerintah federal menggunakan Undang-Undang Shermanuntuk memecah StandarOil Company, American Tobacco Company, dan beberapafirma besar lainnya itutelah menyalahgunakan kekuatan ekonomi mereka.Undang-Undang Antitrust Clayton disahkan pada tahun 1914 untuk menambahUndang-Undang Sherman. Itumembahas praktik-praktik penyalahgunaan lainnya yangtelah muncul. Itu melarang diskriminasi hargayang memberikan preferensi kepadapembeli yang disukai daripada yang lain dan melarang anti persaingankontrak di manaperusahaan akan setuju untuk menjual hanya kepada pemasok yang setujutidakmenjual produk pesaing saingan. Tindakan itu melarang bermacam-macampraktikantikompetitif lainnya. Juga pada tahun 1914, Kongres membentuk PerdaganganFederalKomisi, yang dimaksudkan untuk memelihara persaingan yang bebas dan adildan untukmelindungi konsumen dari praktik yang tidak adil atau menyesatkan.Gelombang regulasi besar lainnya terjadi selama Depresi Hebat danKesepakatan Baru tahun 1930-an berikutnya. Legislasi yang signifikan termasuk EfekAct of 1933 dan Securities and Exchange Act of 1934. Undang-undang ini ditujukanuntuk itumengekang pelanggaran di pasar saham, menstabilkan pasar, danmemulihkan investorkepercayaan. Undang-undang ketenagakerjaan yang signifikanselama periode yang sama memberi isyaratketerlibatan pemerintah di daerah baru.Beberapa contohnya adalah Kereta Api 1926Undang-undang Perburuhan, Undang-Undang Norris-LaGuardia 1932, dan Undang-Undang Wagner 1935.Selama periode New Deal pada tahun 1930-an, pemerintah juga melakukan yang barudimensi dalam hubungannya dengan bisnis, secara aktif memikul tanggung jawab
memulihkan kemakmuran dan mendorong pertumbuhan ekonomi melalui pekerjaanumumprogram. Pada tahun 1946, peran baru pemerintah ini diresmikan denganpengesahan tersebutdari Undang-Undang Ketenagakerjaan Penuh.Sebelum pertengahan 1950-an, kebanyakan undang-undang kongres mempengaruhibisnisekonomi di alam. Setelah waktu itu, undang-undang sangat memperhatikankualitaskehidupan.Beberapa ilustrasi dari ini termasuk Undang-Undang Hak Sipiltahun 1964, AirQuality Act of 1965, Occupational Safety and Health Act tahun 1970,KonsumenUndang-Undang Keamanan Produk tahun 1972, Undang-undang Garansitahun 1975, dan orang Amerika denganDisabilities Act tahun 1990. Belakangan ini, isu-isu keamanan nasional menjadi yang terdepan:Contoh kuncinya adalah USA PatriotAct of 2001 dan Homeland Security Act.Seperti halnya wilayah yang dipilih pemerintah untuk memulai legislasiberubah,banyaknya peran yang diemban pemerintah telah meningkatkankompleksitashubungannya dengan bisnis. Beberapa peranpemerintah dalam hubungannya denganbisnis layak untuk ditelusurikarena mereka menyarankan pengaruh, keterkaitan, dankompleksitas yang ada.Peran ini menunjukkan bahwa pemerintah:1. Menjelaskan aturan permainan untuk bisnis2. Merupakan pembeli utama produk dan layanan bisnis3. Menggunakan kekuatannyauntuk membuat bisnis melakukan yang diinginkannya4. Merupakan promotor dan subsidi bisnis5. pemilik peralatan produktif dan kekayaan dalam jumlah besar6.Mengaturpertumbuhan ekonomi7.Seorang pemodal8. Merupakan pelindung berbagai kepentingan masyarakat dari eksploitasi bisnis9. Secara langsung mengelola area bisnis pribadi yang luas
10.Mendistribusikan kembali sumber daya untukmencapaitujuan sosialSetelah memeriksa dan menilai berbagai peran ini, seseorang mungkin dapat mulaimenghargai keterkaitan penting antara bisnis dan pemerintah dankesulitan yangdihadapi bisnis dan publik dalam memahami sepenuhnya (apalagiresep) apa peranpemerintah seharusnya dalam kaitannya dengan bisnis.
PEMBAHASANPeran Pemerintahdan BisnisKami tidak bermaksud untuk memfilsafat dalam bab ini tentang peran idealpemerintah dalamterkait bisnis, karena ini di luar kerangka acuan pemangkukepentingan kami.Namun, kami akan berusaha untuk memahami masalah utama saatini karena merekaberkaitan dengan hubungan penting ini. Untuk pengelolaan yangefektif, peran pemerintah sebagaisebuahpemangku kepentingan harus dipahami.Pertanyaan mendasar yang mendasari seluruh diskusi bisnis kita /hubunganpemerintah adalah, “Apa yang seharusnya menjadi peran bisnis masing-masing danpemerintah dalam sistem sosial ekonomi kita? ” Pertanyaan ini jauh lebih mudah untukditanyakan daripada ditanyakanmenjawab, tetapi saat kita menjelajahinya, beberapapemahaman dasar yang penting mulai muncul.Masalahnya bisa dinyatakan dengan cara yang berbeda: Mengingat semua tugas yangharus dilakukandicapai untuk membuat masyarakat kita bekerja, tugas mana yangharus ditanganioleh pemerintah dan mana yang harus ditangani oleh bisnis? Inimenimbulkan masalahjelas, tapi ada pertanyaan lain yang masih harus dijawab. Jikakita memutuskan, untukMisalnya, yang terbaik adalah membiarkan bisnis menanganiperan produksi dan distribusidalam masyarakat kita, pertanyaan selanjutnya menjadi,“Seberapa besar kemandirian kitamengizinkan bisnis? ” Jika tujuan kami hanyalahproduksi dan distribusibarang dan jasa, kami tidak perlu terlalu membatasi bisnis. Dimodernkali, bagaimanapun, tujuan lain telah ditambahkan ke produksi dan distribusifungsi: misalnya, lingkungan kerja yang aman bagi mereka yang terlibatproduksi,kesempatan kerja yang sama, gaji yang adil, udara bersih, produk yang aman,hakkaryawan, dan sebagainya. Ketika kita menempatkan tujuan-tujuan ini pada ekonomiDasarTujuan, Tugas Bisnis Menjadi Jauh Lebih Kompleks Dan Menantang.
Karena kami tidak secara otomatis memfaktorkan tujuan yang lebih berorientasi sosialini ke dalampengambilan keputusan bisnis dan proses, seringkali menjadi tanggungjawab pemerintah untuk memastikanbahwa tujuan-tujuan yang mencerminkankepedulian sosial tercapai. Jadi, sedangkanpasar menentukan keputusan produksiekonomi, pemerintah menjadi salah satunyaperwakilan yang ditunjuk warga negarayang bertugas mengartikulasikan dan melindungikepentingan umum.Benturan Sistem Keyakinan EtisBenturan penekanan sebagian membentuk inti dari hubungan antagonis itutelahberkembang antara bisnis dan pemerintah selama bertahun-tahun. Masalah ini telahterjaditelah disebut "benturan sistem etika". Dua sistem etika (sistem kepercayaan)adalah etika bisnis individualistik dan etika kolektivisme pemerintah.Berikutrangkumankarakteristik kedua filosofi ini.Benturan Sistem Etis AntaraBisnis dan PemerintahanKeyakinan Bisnis1.Etika individualistis2.Konsesi maksimum untuk kepentingan pribadi3.Meminimalkan beban kewajiban masyarakat4.memaksakan pada individu (kebebasan pribadi)5.Menekankan ketidaksetaraan individuKeyakinan Pemerintah1.Etika kolektivisme2.Subordinasi tujuan individu dan kepentingan diri sendiri untuk kelompok dankepentingan kelompok3.Memaksimalkan kewajiban yang diemban4.Individu dan mengecilkan kepentingan pribadi5.Menekankan kesetaraan individuBenturan kedua sistem etika ini sebagian menjelaskan mengapa terjadihubunganbisnis / pemerintah bersifat permusuhan. Dalam menguraikan tentangSifat
permusuhan dari hubungan bisnis / pemerintah, Neil Jacoby menawarkankomentarberikut:Pejabat pemerintah secara khas memandang diri mereka sebagai penguji, inspektur,pajak, regulator, dan hukuman atas pelanggaran bisnis. Pengusaha biasanyamemandang lembaga pemerintah sebagai hambatan, kendala, penundaan, danhambatan untuk kemajuan ekonomi, memiliki banyak kekuatan untuk berhenti dansedikit untuk memulai.Hubungan bisnis / pemerintah tidak hanya menjadi permusuhan tetapijuga telahmemburuk. Tujuan dan nilai yang dimiliki masyarakat majemuk kitamenjadi lebihkompleks, lebih banyak, lebih saling terkait, dan, akibatnya,lebih sulit untukdidamaikan. Akibatnya adalah meningkatnya konflik antar beragamkelompokkepentingan, dengan keputusan trade-off menjadi lebih sulit untuk dibuat. Dalam prosesini,menjadi lebih sulit untuk menetapkan prioritas sosial, dan konsensus telah masukbanyak kasus menjadi tidak mungkin tercapai.SOSIAL, TEKNOLOGI,DAN PERUBAHAN NILAISaat kami mencoba untuk memahami mengapa semua ini terjadi, wajar sajauntuk melihatnyauntuk perubahan dalam lingkungan sosial dan teknologi untukbeberapa penjelasan.Sejak Perang Dunia II, empat perubahan besar berdampak padabisnis / pemerintah. Pertama, masyarakat nasional muncul dari masyarakat lokal danregional.Kedua, kebangkitan "masyarakat komunal" telah menyebabkan penekananbesar pada publikbarang dan internalisasi biaya eksternal. Ketiga, revolusi kebangkitanekspektasi telah meningkatkan permintaan untuk "hak" pekerjaan yang baik, sangatbaik, dan fasilitas lainnya. Keempat, kekhawatiran yang meningkat telah muncul untukpeningkatan "kualitas hidup".Selain itu, enam perubahan nilai sosial lainnya telah membentuk jalannyahubunganbisnis / pemerintah. Inilah gerakan pemuda, konsumengerakan perlindungan, gerakanekologi, gerakan hak-hak sipil, dangerakan wanita, dan gerakan egaliter.
Dalam arti tertentu, gerakan terakhir inigerakan egalitermencakup semuayang lain,karena ini merupakan upaya untuk menciptakan keseimbangan yang adil. Dengandemikian, perubahan nilai yang terjadi “telah melipatgandakanjumlah keputusan politikyang harus dibuat relatif terhadap jumlahkeputusan yang dibuat di pasar. "Sejauhmana keputusan politik tersebut mempengaruhi bisnis. Tanggapan pemerintahterhadap perubahan yang terjadi di masyarakat telah menjelaskannya secara langsungoposisi terhadap bisnis baik dari segi filosofi dan mode operasi. Meskipun orangmungkin berpendapat bahwa benturan sistem kepercayaan ini tidak separah dulu,perbedaan mendasar masih berfungsi untuk membingkai posisi dua kelompok.Interaksi Bisnis,Pemerintah, dan PublikBagian ini menawarkan gambaran singkat tentang hubungan pengaruh di antarabisnis,pemerintah, dan publik. Ini akan membantu dalam memahami keduanyasifatdari proses pengambilan keputusan kebijakan publik dan permasalahan saat ini,itumencirikan hubungan bisnis / pemerintah. Gambar 11-2 mengilustrasikanpolahubungan pengaruh ini.Seseorang mungkin dengan tepat bertanya pada saat ini, “Mengapa menyertakanpublik? Bukankah publikdiwakili oleh pemerintah? " Dalam dunia yang ideal, mungkinini benar. Untukbantu kami menghargai bahwa fungsi pemerintah agak terpisah daripublik, kamigambarkan secara terpisah dalam diagram. Selain itu, masyarakat memilikikeunikan tersendirimetode pengaruh yang juga kami gambarkan secara terpisah.Hubungan Pemerintah / BisnisPemerintah mempengaruhi bisnis melalui regulasi, perpajakan, dan bentuklainnyapersuasi yang akan kami pertimbangkan secara lebih rinci di bagianselanjutnya. Bisnis,juga, memiliki pendekatan untuk mempengaruhi pemerintah.
desklib-logo
You’re reading a preview
Preview Documents

To View Complete Document

Become a Desklib Library Member.
Subscribe to our plans

Download This Document